Bagaimana Menggalang Dana CSR?

Tidak ada definisi resmi tentang CSR. Sebagaimana akan kita pahami kemudian, definisi CSR berkembang dari masa ke masa. Beberapa definisi CSR yang telah dikenal adalah sebagai berikut:

  • Upaya manajemen yang dijalankan entitas bisnis untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan berdasar keseimbangan ekonomi, sosial, dan lingkungan, dengan meminimumkan dampak negatif dan memaksimumkan dampak positif tiap pilar. (A+ CSR Indonesia)
  • He commitment of businesses to contribute to sustainable economic development by working with employees, their families, the local community and society at large to improve their lives in ways that are good for business and for development. (International Finance Corporation)
  • Use its (corporate) resources and engage in activities designed to increase its profits so long as it stays within the rules of the game, which is to say, engages in open and free competition without deception or fraud. (Milton Friedman)

Ada 2 Landasan mengapa perusahaan melakukan CSR;

1.      HUKUM

Sanksi hukum mendorong perusahaan melakukan CSR. Bentuk CSR nya dana kebajikan/donasi & cost center

2.      IDEALISME

Perusahaan didorong oleh norma & etika untuk menjadi bermanfaat bagi lingkungannya. CSR telah ada dalam visi & misi perusahaan atau zakat perusahaan.

1950-an

Literatur-literatur awal yang membahas CSR pada tahun 1950an menyebut CSR sebagai Social Responsibility (SR bukan CSR). Tidak disebutkannya kata corporate dalam istilah tersebut kemungkinan besar disebabkan pengaruh dan dominasi korporasi modern belum terjadi atau belum disadari.

Buku karangan Howard R. Bowen yang berjudul Social Responsibility of The Businessman dapat dianggap sebagai tonggak bagi CSR modern. Dalam buku itu Bowen memberikan definisi awal dari CSR sebagai:

“… obligation of businessman to pursue those policies, to make those decision or to follow those line of action wich are desirable in term of the objectives and values of our society.” (Bowen, 1953, hal. 6)

Walaupun judul dan isi buku Bowen bias gender (hanya menyebutkan businessman tanpa mencantumkan businesswoman), sejak penerbitan buku tersebut definisi CSR yang diberikan Bowen memberikan pengaruh besar kepada literatur-literatur CSR yang terbit setelahnya. Sumbangsih besar pada peletakan fondasi CSR tersebut membuat Bowen pantas disebut sebagai Bapak CSR. Pada Era ini Pengusaha wajib bersosialisasi dengan lingkungan sekitar.

1970-an       

Pada Era ini Keberadaan pengusaha di tengah tengah warga membuat sebuah perusahaan harus berinteraksi dengan lingkungan sosial di sekitarnya. Oleh  Karena itu, perusahaan pun terlibat dalam pemecahan masalah yang terjadi di lingkungannya.

1980-an

Di Amerika Serikat telah ada kewajiban hukum bagi perusahaan untuk melakukan CSR (perusahaan mempunyai komitmen dengan volunteer)

KEUNTUNGAN CSR BAGI PERUSAHAAN

Ada beberapa keuntungan perusahaan dari aktivitas CSR yang dilakuakan:

  1. Awareness. Potensi brand ambassador dan proteksi terhadap perusahaan. Cerita dari mulut ke mulut lebih kuat dampaknya daripada advertising.
  2. Keterlibatan Masyarakat. Menumbuhkan value & proud terhadap perusahaan.
  3. Penggalangan Komunitas Secara Alami. Masyarakat sekitar menjadi garda depan perusahaan.
  4. Sejahtera, Harmonis dengan Masyarakat. Modal besar perusahaan untuk terus eksis.

HARAPAN MASYARAKAT TERHADAP CSR

Masyarakat semakin menyadari bahwa the benefit of profit semakin bergeser kearah upaya- upaya   perusahaan   untuk   memberikan   dampak   yang   positif   bagi   komunitas.   Hal   itu   erat hubungannya  dengan ekspektasi terhadap dimensi ekonomi CSR perusahaan. Ekspektasi terhadap dimensi  ekonomi  dari  CSR  dapat  diartikan  sebagai  harapan  masyarakat  akan  meningkatnya kemampuan ekonomi perusahaan yang dikuti dengan besarnya kemungkinan memberikan sebagian sumber  daya  ekonominya  dengan  masyarakat. Bukan hanya itu saja, masyarakat juga berharap adanya proses edukasi yang dilakukan perusahaan terhadap mereka serta perlindungan terhadap lingkungannya.

CAKUPAN CSR

  1. Masyarakat sekitar saja (tetangga perusahaan, karena perusahaan sudah membayar pajak dan pemerintahlah yang bertanggung jawab terhadap seluruh masyarakat Indonesia)
  2. Seluruh Indonesia (Maka perusahaan perlu menentukan pilar CSR yaitu batasan melakukan CSR)

SIKAP YANG DIPERLUKAN ORGANISASI UNTUK MENGGALANG DANA CSR

  1. Memahami visi misi perusahaan
  2. Memahami karakteristik perusahaan
  3. Tidak hanya menginginkan uang tetapi value
  4. Fokus (bagaimana programnya dan benefit bagi perusahaan)
  5. Mencari orang yang tepat di perusahaan (yang dapat menentukan program)
  6. Proposalnya berani tampil beda (misal melalui CD/DVD, hasil kerajinan anak)
  7. Melibatkan perusahaan untuk ide CSR (menghargai orang dari perusahaan, suka debat, jadi komunikan yang baik, boleh lebai, mengobrol basa-basi/out of the box, humor dll)
  8. Memberikan berbagai alternatif (tidak patah arang jika ditolak; misal mengatakan kalau di sini bagusnya apa, belum ada program untuk istri & anak-anak kakryawan kan ya; cepat-cepat memberi alternatif sebelum kesempatan hilang)
  9. Spesifik dengan apa yang diajukan.

LANGKAH SELANJUTNYA JIKA SUDAH MENDAPAT DANA CSR

  1. Kreatif memanfaatkan dana untuk menjangkau penerima manfaat yang lebih luas (misal melalui media sosial, menarik volunteer)
  2. Transparansi (buat perusahaan merasa benar-benar berkontribusi, misal kontribusi khusus memberi pintu untuk pembangunan rumah, sampaikan foto, dan lakukan kunjungan)
  3. Sustainability (buat bisnis unit agar tidak meminta CSR tahap dua ke perusahaan)

TIPS TAMBAHAN

  1. Biasanya orang dari perusahaan akan lebih tertarik bekerjasama jika berkenalan secara non formal & terus menjalin silaturahim jika ditolak
  2. Perusahaan suka diliput, jadi NGO perlu membuat jaringan dengan wartawan.
  3. Contoh CSR untuk perusahaan yang produknya membahayakan kesehatan dan / atau masyarakat sekitarnya sudah berdaya: CSR Counter Product (jalan-jalan & olahraga bersama), CSr membersihkan lingkungan wisata (agar nama daerah terangkat).

Pedoman Pengelolaan CSR

Pedoman Pengelolaan CSR

Saat  ini Tanggungjawab Sosial Perusahaan atau lebih dikenal dengan istilah Corporate Social Responsibility (CSR) bukan lagi berada dalam tataran wacana sebagaimana beberapa tahun  kebelakang, atau sebagai bentuk kegiatan amal yang diselenggarakan pada saat ulang tahun perusahaan. CSR memiliki peran yang lebih luas, dimana sudah menjadi bagian kebutuhan perusahaan dalam menjamin keberlanjutan bisnisnya.

Terdapat beberapa indikator yang menunjukkan bahwa CSR menjadi bagian penting perusahaan, dimana pada beberapa perusahaan Multinasional, Nasional dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), CSR sudah berada dalam struktur organisasi perusahaan baik menempati level staff, manager, hingga direktur yang bertanggungjawab langsung kepada CEO. Hal ini menunjukkan bahwa CSR bukan lagi pelengkap/ tempelan pada departemen lain seperti HRD, Humas, atau divisi sosial yang baru dibentuk jika memperingati ulang tahun perusahaan maupun ketika ada kejadian luar biasa (force major), seperti konflik dengan masyarakat atau bencana yang disebabkan dampak operasional perusahaan.

Dalam perkembangan selanjutnya, peraturan terkait CSR juga semakin lengkap, selain diatur dalam keputusan Menteri BUMN, Undang-Undang Perusahaan Terbatas (PT), Undang-Undang Penanaman Modal, Undang-Undang Minyak dan Gas Bumi, serta ISO 26000. Dalam era otonomi daerah beberapa Kabupaten/ Kota dan Provinsi juga gencar menerbitkan Peraturan Daerah mengenai pengelolaan dan peruntukan dana CSR. Kondisi tersebut, menjadi tantangan bagi perusahaan untuk menjalankan praktik CSR secara sungguh-sungguh, komperhensif, dan berkelanjutan, sehingga CSR betul-betul memberikan kontribusi bagi operasional perusahaan, bukan ada tiada CSR tidak memberikan pengaruh bagi perusahaan.

Saat ini sudah banyak buku yang membahas CSR terutama mengenai sejarah, perkembangan, teori maupun praktik CSR di negara-negara maju seperti di Eropa, Asia Timur dan Amerika Utara. Namun demikian Buku-buku yang ada saat ini berbeda konteksnya dengan kondisi di Indonesia, selain juga masih terbatas dalam aplikasi.

Buku Pedoman Praktis Pengelolaan CSR ini didesain sederhana, ringkas dan aplikatif. Tidak berpusar pada teori, melainkan membahas langsung praktik pengelolaan CSR. Buku ini terbagi kedalam VI bab terdiri dari: Bab I membahas Definisi dan Ruang Lingkup CSR, Bab II membahas Peraturan Terkait CSR, Bab III membahas Model-Model CSR, Bab IV membahas Alat Kelengkapan CSR meliputi: pembuatan visi, misi dan strategi, administrasi, perencanaan, pembuatan baseline data, policy, code of conduct, monitoring dan evaluasi, laporan keuangan, hingga model publikasi. Bab V membahas Praktik CSR perusahaan mulai dari menentukan model CSR, pentahapan pelaksanaan CSR mulai dari need assessment hingga after care. Bab VI membahas khusus mengenai pengalaman pengelolaan CSR.

Semoga buku yang sedang dalam tahap akhir penyusunan ini, menjadi alternatif dalam referensi pengelolaan CSR, agar substansi CSR yakni keberlanjutan perusahaan dan kontribusi kebermanfaatan bagi masyarakat dapat berjalan dengan baik.

Sumber: http://www.rahmatullah.net/2011/04/pedoman-pengelolaan-csr.html

Penyimpangan Dana CSR

Penyimpangan Dana CSR

ORANG Indonesia sepertinya belum siap mental untuk melihat duit lewat. Bahkan dana untuk membantu masyarakat kecil dalam berbagai program Tanggung Jawab Sosial Perusahan (CSR) pun disikat.  Inilah yang kemudian memunculkan kasus korupsi dana CSR (Corporate Social Responsibility). Dana yang berasal dari perusahaan yang seharusnya diperuntukan bagi pemberdayaan masyarakat, justru disunat dan dibagi sana sini sesuka hati. Kasus terakhir adalah penyimpangan dana CSR dari PT Aneka Tambang (Antam) yang menyeret Petinggi  Universitas Jend Sudirman sebagai pihak pelaksana program. Sebelumnya beberapa oknum Pemkot Palembang juga digelandang ke pengadilan karena diduga  memotong dana CSR dari PT Pusri. Selebihnya, masih banyak kemungkinan dana CSR dari perusahan perusahaan yang jumlahnya triliunan rupiah ini telah mengalir tidak tepat sasaran. Kasus-kasus terpendam ini, sebentar lagi akan banyak diungkap.

Pertanyaannya menjadi banyak: apakah kesalahan penggunaan dana CSR itu tindak pidana korupsi?, Apa saja komponen biaya dalam penggunaan dana CSR yang diperbolehkan? Siapa yang berhak mengalokasikan dan mengawasi dana CSR tersebut? Adakah lembaga khusus yang punya otoritas tentang program CSR  dan seterusnya.

Program CSR yang secara konseptual diharapkan adanya kepedulian dari perusahaan untuk ikut serta mengatasi persoalan sosial, akhirnya justru banyak menimbulkan persoalan. Pertama, Sejak kelahirannya, isu mengenai kewajiban CSR di Indonesia telah membawa masalah. Kewajiban melaksanakan CSR bagi perusahaan perusahaan yang diatur dalam UU No 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal (UUPM) dan UU No 40 Tahun 2007 (UUPT) tentang Perseroan Terbatas tidak bisa diterapkan secara sederhana. Belum lagi klausula tentang Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) yang diatur dalam UU No 19 Tahun 2003 Tentang Badan Usaha Milik Negara (UU BUMN) yang secara substantif sama dengan Program CSR.

Mengenai besaran biayanya, dalam UUPM tidak disebutkan secara jelas jumlah dan sumbernya. Dalam UUPT  dana CSR wajib dianggarkan berdasarkan kepatutan dan kewajaran. Sedangkan dalam  UUBUMN yang dijelaskan melalui Peraturan Menteri Negara BUMN No Per-05/MBU/2007 (Per.Men PKBL) mengatur dana PKBL sebesar 4% keuntungan bersih. Kesimpangsiuran aturan tersebut sangat potensial melahirkan konflik maupun untuk disalahgunakan. Saat ini masih banyak perusahan yang bingung dalam menentukan besaran dana CSR. Akhirnya,  perusahaan hanya mengira-ira saja. Kepatutan dan kewajaran yang dijadikan dasar adalah dari kebiasaan praktik sebelumnya.

Khusus bagi PT BUMN hal ini juga masalah berat. Karena secara norma akuntasi, dana PKBL yang bersumber dari keuntungan tidak sama dengan dana CSR yang bersumber dari anggaran, walaupun substansi praktiknya sama yaitu pemberdayaan masyarakat. Dalam pertemuan dengan beberapa PT BUMN mereka tetap melaksanakan keduanya dalam mekanisme yang berbeda. Tentunya dengan keluhan yang panjang. CSR akhinya menjadi beban biaya dan tambahan  pekerjaan bagi mereka.

Kedua, dalam pelaksanaan program CSR, tentunya dibutuhkan biaya operasional yang harus disediakan. UUPM dan UUPT tidak mengatur biaya operasional dengan jelas. Sedangkan Per.Men PKBL, telah jelas menyebutkan. Bahwa untuk program kemitraan yang bersifat pelatihan dan pendampingan maksimal dana operasionalnya 20%, sedangkan untuk Bina Lingkungan yang sifatnya donasi, besarnya 5% untuk biaya operasional. Tetapi berapa besar biaya operasional untuk CSR tidak ada aturan yang baku. Oleh karena itu, sebaiknya pelaksanaan program CSR, baik yang dilakukan oleh perusahaan sendiri atau bekerjasama dengan pihak ketiga (bisa saja Perguruan Tinggi atau LSM) besarnya mengacu Per.Men PKBL.

Yang perlu dicatat dengan tinta merah bahwa: (1) dana CSR tidak boleh dipungut atau dikelola  pemerintah. Karena pada prinsipnya ini adalah dana perusahaan untuk masyarakat. Pemerintah tidak punya dasar untuk pelaporan pertanggungjawaban dana CSR.  Pemerintah hanya boleh mengarahkan program CSR agar bersinergi dengan program pemerintah, (2) Penggunaan dana CSR selain untuk program dan biaya operasional bisa dikategorikan tindak pidana, karena mengambil hak milik masyarakat. Dan Jika itu dilakukan oleh/untuk pejabat pemerintah, maka masuk kategori korupsi.

(Dr Mukti Fajar ND. Dosen Fakultas Hukum dan Kepala LP3M UMY).

Sumber: http://krjogja.com/liputan-khusus/analisis/1809/penyimpangan-dana-csr.kr

Perusahaan Sekelas Apakah yang Berkewajiban Mengeluarkan Dana CSR

Perusahaan Sekelas Apakah yang Berkewajiban Mengeluarkan Dana CSR

  1. Perusahaan kelas apa yang berkewajiban mengeluarkan dana csr?
  2. Jika ada perusahaan skala menengah bawah tapi mengekploitasi alam besar-besaran bahkan cenderung merusak misal penggalian pasir, penggalian batu kapur dll, apakah juga wajib mengeluarkan dana csr?”

Terima kasih untuk pertanyaannya yang cerdas. Secara umum, menurut hemat saya, perusahaan seperti yang dicontohkan dalam pertanyaan tersebut wajib melakukan CSR. Lebih lanjut lagi, ada beberapa topik penting dari pertanyaan ini yang dapat kita bedah:

1). “Perusahaan berkewajiban melakukan CSR”.

Ini adalah poin diskusi yang cukup menarik dan tak akan ada habisnya. Di tataran legal, Undang-Undang No. 40/2007 tentang Perseroan Terbatas (Pasal 74) mewajibkan perusahaan di Indonesia untuk melakukan CSR. Lebih khususlagi, dalam ayat 1 Undang Undang tersebut, disebutkan bahwa perseroanyang menjalankan usahanya di bidang dan atau berkaitan dengansumberdaya alam, dikenai kewajiban untuk melaksanakan kegiatan tanggung jawab sosial perusahaan dan lingkungan.

Dalam pertanyaan dicontohkan perusahaan yang aktivitasnya melakukan penggalian pasir, batu kapur, dll. Menurut Undang-Undang, mereka wajib untuk melakukan CSR. Nah, permasalahannya kemudian adalah, “lalu bagaimana dengan yang lain? Apakah CSR hanya terbatas untuk perusahaan yang terkait sumberdaya alam saja?” Di titik ini, kita tidak dapat hanya bersandar pada undang-undang semata. Marilah kita berpijak pada urgensi dan manfaat dari CSR itu sendiri. Seperti pernah didiskusikan sebelumnya, tanpa harus diwajibkan pun, pada dasarnya perusahaan membutuhkan CSR. Mereka yang telah sadar akan pentingnya reputasi tak akan lagi berpikir untuk menjalankan CSR sebatas untuk memenuhi peraturan. Karena salah satu manfaat utama dari CSR ialah bahwa ia berpotensi untuk menjadi solusi bagi permasalahan yang kerap terjadi dalam hubungan antara perusahaan dengan publiknya: ketidakmampuan untuk saling memahami dan menerima. Permasalahan ini mengakibatkan macetnya relung interaksi antara perusahaan dengan publiknya.

Alhasil, terjadi segregasi yang ditandai oleh penolakan publik. Di titik inilah CSR berperan menjadi jembatan antara perusahaan dengan stakeholder di sekitarnya. Penerapan program yang baik akan menimbulkan keterkaitan yang konstruktif antara perusahaan dengan lingkungan. Hal ini dapat menjadi trigger bagi publik untuk memiliki persepsi yang baik terhadap perusahaan. Dengan demikian, emotional appeal dari publik akan mengarah pada pembangunan reputasi yang baik terhadap perusahaan itu sendiri. Sebaliknya, publik pun mendapat bantuan yang ‘sincere’ atau tulus dari perusahaan. Nah, di sinilah uniknya CSR. Publik kini cukup cerdas untuk menyeleksi program-program artifisial yang hanya mengharap pamrih semata.

Ketidakseriusan dalam menggarap program CSR justru akan melahirkan resistensi masyarakat. Apalagi jika perusahaan dinilai tidak transparan, atau justru program tersebut malah merusak tatanan pranata sosial maupun lingkungan yang ada. Alih-alih mendapatkan nama baik, perusahaan justru harus menelan pil pahit dari programnya itu. Alhasil, dana pun terbuang mubazir tanpa membawa manfaat dan maslahat.

2) “Perusahaan dalam kelas apa yang wajib ber CSR?”.

Ini satu lagi poin cerdas dari pertanyaan ini. Dalam pemahaman saya, tidak ada batasan yang rigid mengenai perusahaan di kelas apakah yang harus ber CSR. Tetapi kalau kita melihat esensi pada poin pertama di atas, seyogianya setiap perusahaan yang telah memiliki laba, menerapkan program CSR. Nah, di titik ini marilah kita sedikit menerawang lebih luas, bahwa program CSR tidak melulu hanya ditujukan pada publik eksternal dari perusahaan. Lingkungan internal pun perlu mendapat perhatian.

Pelayanan child care untuk karyawati yang menyusui, misalnya, dapat menjadi sebuah contoh sederhana untuk program CSR secara internal. Program motivasi karyawan untuk bekerja sesuai dengan rambu-rambu etis, dalam konteks tertentu juga dapat dijadikan sebagai alternatif program CSR. Atau, kampanye ‘go green’ di dalam lingkungan kantor, dapat pula menjadi alternatif program CSR. Dengan demikian, semestinya tidak ada alasan bagi perusahaan untuk tidak ber CSR.

Perusahaan dengan laba yang masih terbilang minim, misalnya, dapat memulai dengan program kreatif yang sederhana tetapi serius. Menurut hemat saya, terlepas dari besar kecilnya dana, tantangan yang terpenting adalah komitmen dalam menggarap program itu sendiri. Sehingga, tak tertutup kemungkinan bahwa program dengan dana terbatas pun dapat menghasilkan kualitas lebih baik dibandingkan program dengan kucuran dana besar tetapi tidak dilakukan dengan monitoring yang serius.

3) “Perusahaan yang mengeksploitasi & merusak”.

Nah, izinkan saya untuk berpendapat bahwa perusahaan yang semacam ini tak hanya wajib melakukan CSR, tetapi justru wajib untuk melakukan introspeksi diri atas praktek bisnis yang mereka lakukan. Karena praktek seperti ini justru menempatkan mereka dalam posisi yang sangat rentan untuk terancam oleh berbagai bentuk risiko, termasuk risiko reputasi. Dalam pemahaman saya, perusahaan yang baik boleh jadi mementingkan proses memproduksi barang / jasa, lalu mendapatkan keuntungan dari produksinya itu.

Namun perusahaan yang bajik akan melakukan lebih dari itu. Mereka tidak hanya sekedar meraih laba, tetapi juga menunjukkan komitmen yang baik terhadap stakeholder di sekitarnya, internal maupun eksternal, serta lingkungan hidup tempat mereka berdiam. Saya angkat topi terhadap perusahaan seperti ini. Mereka tidak hanya mementingkan profit jangka pendek, tetapi juga menunjukkan komitmen untuk melanjutkan usahanya di jangka panjang. Perusahaan seperti ini telah menyadari bahwa dirinya adalah bagian dari keseluruhan bangunan sosial yang ada di daerah tersebut.

Dengan memberikan perhatian serius pada lingkungan, maka berarti mereka telah melakukan investasi terpenting bagi keberlangsungan bisnis ke depan. Ketika mereka berbagi pada lingkungan internal, akan tumbuh ‘admiration’ dari karyawan. Di saat krisis, justru hal ini akan menolong perusahaan. Karyawan yang kagum dan loyal dengan perusahaannya, tentu tak akan sungkan untuk membela nama baik dari tempatnya mencari nafkah hidup. Demikian pula dengan lingkungan sosial di luar perusahaan.

Pemberian dan pendampingan yang tulus dari perusahaan merepresentasikan wujud syukur serta rasa terima kasih perusahaan setelah mendapat rejeki. Publik yang menerima program yang tulus tersebut tentu tak akan sungkan untuk menerima kehadiran dari perusahaan tersebut. Bahkan tak jarang, justru mereka membantu kebutuhan perusahaan. Sebaliknya, perusahaan yang dinilai ‘arogan’, atau bahkan merusak, justru berpotensi untuk menerima penolakan publik. Oleh karena itu, menurut hemat saya, bertanggung jawab secara ekonomi ataupun hukum (legal) tidaklah cukup bagi perusahaan.

Dengan kata lain, saat ini kualitas perusahaan tak hanya dinilai dari sekedar kemampuannya menggaji karyawan serta taat hukum semata. Lebih dari itu, kualitas perusahaan akan diuji dari kebajikannya dalam menerapkan praktek bisnis yang etis dan menunjukkan kecintaan pada sesama manusia serta pada lingkungan tempatnya berdiam.

Sumber: http://www.republika.co.id/berita/csr/tanya-jawab-csr/11/11/02/lu10s8-perusahaan-sekelas-apakah-yang-berkewajiban-mengeluarkan-dana-csr

Program Corporate Social Responsibility yang Berkelanjutan

Program Corporate Social Responsibility yang Berkelanjutan

Pembangunan suatu negara bukan hanya tanggung jawab pemerintah saja, setiap insan manusia berperan untuk mewujudkan kesejahteraan sosial dan peningkatan kualitas hidup masyarakat. Dunia usaha berperan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang sehat dengan mempertimbangan pula faktor lingkungan hidup. Kini dunia usaha tidak lagi hanya memperhatikan catatan keuangan perusahaan semata (single bottom line), melainkan sudah meliputi aspek keuangan, aspek sosial, dan aspek lingkungan biasa disebut triple bottom line. Sinergi dari tiga elemen ini merupakan kunci dari konsep pembangunan berkelanjutan (sustainable development).
Seiring dengan pesatnya perkembangan sektor dunia usaha sebagai akibat liberalisasi ekonomi, berbagai kalangan swasta, organisasi masyarakat, dan dunia pendidikan berupaya merumuskan dan mempromosikan tanggung jawab sosial sektor usaha dalam hubungannya dengan masyarakat dan lingkungan.
Namun saat ini – saat perubahan sedang melanda dunia – kalangan usaha juga tengah dihimpit oleh berbagai tekanan, mulai dari kepentingan untuk meningkatkan daya saing, tuntutan untuk menerapkan corporate governance, hingga masalah kepentingan stakeholder yang makin meningkat. Oleh karena itu, dunia usaha perlu mencari pola-pola kemitraan (partnership) dengan seluruh stakeholder agar dapat berperan dalam pembangunan, sekaligus meningkatkan kinerjanya agar tetap dapat bertahan dan bahkan berkembang menjadi perusa haan yang mampu bersaing.
Upaya tersebut secara umum dapat disebut sebagai corporate social responsibility atau corporate citizenship dan dimaksudkan untuk mendorong dunia usaha lebih etis dalam menjalankan aktivitasnya agar tidak berpengaruh atau berdampak buruk pada masyarakat dan lingkungan hidupnya, sehingga pada akhirnya dunia usaha akan dapat bertahan secara berkelanjutan untuk memperoleh manfaat ekonomi yang menjadi tujuan dibentuknya dunia usaha.
Konsep tanggung jawab sosial perusahaan telah mulai dikenal sejak awal 1970an, yang secara umum diartikan sebagai kumpulan kebijakan dan praktek yang berhubungan dengan stakeholder, nilai-nilai, pemenuhan ketentuan hukum, penghargaan masyarakat dan lingkungan; serta komitmen dunia usaha untuk berkontribusi dalam pembangunan secara berkelanjutan. Corporate Social Responsibility (CSR) tidak hanya merupakan kegiatan karikatif perusahaan dan tidak terbatas hanya pada pemenuhan aturan hukum semata.

Implementasi konsep sustainable development dalam Program CSR
Masih banyak perusahaan tidak mau menjalankan program-program CSR karena melihat hal tersebut hanya sebagai pengeluaran biaya (cost center). CSR memang tidak memberikan hasil secara keuangan dalam jangka pendek. Namun CSR akan memberikan hasil baik langsung maupun tidak langsung pada keuangan perusahaan di masa mendatang. Dengan demikian apabila perusahaan melakukan program-program CSR diharapkan keberlanjutan perusahaan akan terjamin dengan baik. Oleh karena itu, program-program CSR lebih tepat apabila digolongkan sebagai investasi dan harus menjadi strategi bisnis dari suatu perusahaan.
Dengan masuknya program CSR sebagai bagian dari strategi bisnis, maka akan dengan mudah bagi unit-unit usaha yang berada dalam suatu perusahaan untuk mengimplementasi kan rencana kegiatan dari program CSR yang dirancangnya. Dilihat dari sisi pertanggung jawaban keuangan atas setiap investasi yang dikeluarkan dari program CSR menjadi lebih jelas dan tegas, sehingga pada akhirnya keberlanjutan yang diharapkan akan dapat terimplementasi berdasarkan harapan semua stakeholder.

Mengapa Program CSR harus Sustainable.
Pada saat ini telah banyak perusahaan di Indonesia, khususnya perusahaan besar yang telah melakukan berbagai bentuk kegiatan CSR, apakah itu dalam bentuk community development, charity, atau kegiatan-kegiatan philanthropy. Timbul pertanyaan apakah yang menjadi perbandingan/perbedaan antara program community development, philanthropy, dan CSR  dan mana yang dapat menunjang berkelanjutan (sustainable)?
Tidak mudah memang untuk memberikan jawaban yang tegas terhadap pertanyaan diatas, namun penulis beranggapan bahwa “CSR is the ultimate level towards sustainability of development”. Umumnya kegiatan-kegiatan community development, charity maupun philanthropy yang saat ini mulai berkembang di bumi. Indonesia masih merupakan kegiatan yang bersifat pengabdian kepada masyarakat ataupun lingkungan yang berada tidak jauh dari lokasi tempat dunia usaha melakukan kegiatannya. Dan sering kali kegiatannya belum dikaitkan dengan tiga elemen yang menjadi kunci dari pembangunan berkelanjutan tersebut. Namun hal ini adalah langkah awal positif yang perlu dikembangkan dan diperluas hingga benar-benar dapat dijadikan kegiatan Corporate Social Responsibility yang benar-benar sustainable.
Selain itu program CSR baru dapat menjadi berkelanjutan apabila, program yang dibuat oleh suatu perusahaan benar-benar merupakan komitmen bersama dari segenap unsur yang ada di dalam perusahaan itu sendiri. Tentunya tanpa adanya komitmen dan dukungan dengan penuh antusias dari karyawan akan menjadikan program-program tersebut bagaikan program penebusan dosa dari pemegang saham belaka. Dengan melibatkan karyawan secara intensif, maka nilai dari program-program tersebut akan memberikan arti tersendiri yang sangat besar bagi perusahaan.
Melakukan program CSR yang berkelanjutan akan memberikan dampak positif dan manfaat yang lebih besar baik kepada perusahaan itu sendiri maupun para stakeholder yang terkait. Sebagai contoh nyata dari program CSR yang dapat dilakukan oleh perusahaan dengan semangat keberlanjutan antara lain, yaitu: pengembangan bioenergi, melalui kegiatan penciptaan Desa Mandiri Energi yang merupakan cikal bakal dari pembentukan eco-village di masa mendatang bagi Indonesia.
Program CSR yang berkelanjutan diharapkan akan dapat membentuk atau menciptakan kehidupan masyarakat yang lebih sejahtera dan mandiri. Setiap kegiatan tersebut akan melibatkan semangat sinergi dari semua pihak secara terus menerus membangun dan menciptakan kesejahteraan dan pada akhirnya akan tercipta kemandirian dari masyarakat yang terlibat dalam program tersebut.
Program CSR tidak selalu merupakan promosi perusahaan yang terselubung, bila ada iklan atau kegiatan PR mengenai program CSR yang dilakukan satu perusahaan, itu merupakan himbauan kepada dunia usaha secara umum bahwa kegiatan tersebut merupakan keharusan/tanggung jawab bagi setiap pengusaha. Sehingga dapat memberikan pancingan kepada pengusaha lain untuk dapat berbuat hal yang sama bagi kepentingan masyarakat luas, agar pembangunan berkelanjutan dapat terealisasi dengan baik. Karena untuk menciptakan masyarakat yang sejahtera dan mandiri semua dunia usaha harus secara bersama mendukung kegiatan yang terkait hal tersebut. Dimana pada akhirnya dunia usaha pun akan menikmati keberlanjutan dan kelangsungan usahanya dengan baik.

Manfaat dari program CSR bagi perusahaan di Indonesia
Memang pada saat ini di Indonesia, praktek CSR belum menjadi suatu keharusan yang umum, namun dalam abad informasi dan teknologi serta adanya desakan globalisasi, maka tuntutan terhadap perusahaan untuk menjalankan CSR akan semakin besar. Tidak menutup kemungkinan bahwa CSR menjadi kewajiban baru standar bisnis yang harus dipenuhi seperti layaknya standar ISO. Dan diperkirakan pada akhir tahun 2008 mendatang akan diluncurkan ISO 26000 on Social Responsibility, sehingga tuntutan dunia usaha menjadi semakin jelas akan pentingnya program CSR dijalankan oleh perusahaan apabila menginginkan keberlanjutan dari perusahaan tersebut.
CSR akan menjadi strategi bisnis yang inheren dalam perusahaan untuk menjaga atau meningkatkan daya saing melalui reputasi dan kesetiaan merek produk (loyalitas) atau citra perusahaan.     Kedua hal tersebut akan menjadi keunggulan kompetitif perusahaan yang sulit untuk ditiru oleh para pesaing.     Di lain pihak, adanya pertumbuhan keinginan dari konsumen untuk membeli produk berdasarkan kriteria-kriteria berbasis nilai-nilai dan etika akan merubah perilaku konsumen di masa mendatang. Implementasi kebijakan CSR adalah suatu proses yang terus menerus dan berkelanjutan. Dengan demikian akan tercipta satu ekosistem yang menguntungkan semua pihak (true win win situation) – konsumen mendapatkan produk unggul yang ramah lingkungan, produsen pun mendapatkan profit yang sesuai yang pada akhirnya akan dikembalikan ke tangan masyarakat secara tidak langsung.
Sekali lagi untuk mencapai keberhasilan dalam melakukan program CSR, diperlukannya komitmen yang kuat, partisipasi aktif, serta ketulusan dari semua pihak yang peduli terhadap program-program CSR. Program CSR menjadi begitu penting karena kewajiban manusia untuk bertanggung jawab atas keutuhan kondisi-kondisi kehidupan umat manusia di masa datang.
Perusahaaan perlu bertanggung jawab bahwa di masa mendatang tetap ada manusia di muka bumi ini, sehingga dunia tetap harus menjadi manusiawi, untuk menjamin keberlangsungan kehidupan kini dan di hari esok.

Sumber : http://buabsinessenvironment.wordpress.com/2007/03/01/program-corporate-social-responsibility-yang-berkelanjutan/

Penggalangan Dana: Panduan Praktis Pengembangan CSR

Penggalangan Dana: Panduan Praktis Pengembangan CSR

Salah satu cara mudah bagi perusahaan untuk mempraktikkan dan mengembangkan program CSR adalah dengan mempelajarinya dari perusahaan lain yang dinilai relatif lebih sukses dalam implementasi program ini. Istilah kerennya adalah benchmarking. Tentu, tidak seluruh program yang bagus diimplementasikan di perusahaan lain langsung cocok diimplementasikan di perusahaan anda. Harus ada kreativitas untuk modifikasi agar program tersebut in line dengan situasi dan kondisi yang dihadapi.

Hal ini dapat dipahami bahwa masing-masing perusahaan mempunyai karakteristik lingkungan dan masyarakat yang berbeda antara satu dengan lainnya. Program yang well implemented di perusahaan ekstraksi misalnya, tidak akan serta merta cocok bila dipraktikkan diperusahaan jasa. Karena itu tersedia cukup ruang untuk berkreasi dan memodifikasi program-program yang diadopsi dari perusahaan yang berhasil sekalipun.

Tidak ada teknik baku yang berlaku umum dan dapat diterapkan secara persis oleh semua perusahaan.

Dengan demikian, sulit rasanya mencari best practice suatu program CSR. Karena pasti tidak ada program yang secara koor diamini oleh segenap perusahaan untuk di copy kemudian di paste kan diperusahaan lain tanpa adanya modifikasi yang diperlukan. Karenanya mungkin bisa dimaklumi bila ada yang mengatakan bahwa tidak ada resep cespleng yang bisa digunakan untuk mengaplikasikan CSR ini. Yang bisa dilakukan barangkali adalah mencoba untuk mengenali kerangka global dan mencari pendekatan mengenai prinsip-prinsip dasar yang dapat dipedomani untuk penerapan CSR secara umum. Beberapa di antaranya akan diuraikan dibawah ini.

Menyusun Perencanaan Program CSR

Secara umum, kita mengenal perencanaan itu terbagi menjadi perencanaan jangka pendek (rencana operasional) dan rencana jangka panjang (rencana strategis). Atau bahkan ada yang menambah lagi dengan perencanaan jangka menengah. Periodanya walaupun tidak ada kesepakatan tunggal, umumnya berkisar satu tahun untuk rencana jangka pendek, sampai dengan lima tahun untuk rencana jangka menengah dan diatas lima tahun untuk rencana jangka panjang. Langkah-Iangkah yang biasa ditempuh antara lain meliputi :

Menetapkan Visi

Penetapan visi ini merupakan langkah penting dalam penyusunan program CSR, karena visi merupakan gambaran dari sesuatu yang ingin dicapai pada masa yang akan datang. Beberapa contoh visi antara lain visi dari perusahaan otomotif terkemuka : menjadi perusahaan yang mempunyai tanggung jawab sosial serta ramah lingkungan. Contoh lain adalah visi salah satu perusahaan pulp and paper: terwujudnya masyarakat sejahtera mandiri melalui kemitraan yang harmonis antara perusahaan dengan Pemerintah Daerah, Perguruan Tinggi dan Lembaga Swadaya Masyarakat.

Apapun visi yang Anda buat, upayakan berada dalam koridor SMART, spesifik, measurable (terukur), achieveable (dapat digapai), realistik (masuk akal), dan timebound (alokasi waktu).

Memformulasikan Misi

Misi mendiskripsikan alasan mengapa perusahaanperlu melakukan program CSR. Misi mengembangkanharapan pada karyawan dan mengkomunikasikanpandangan umum dari perusahaan. Misi menginformasikansiapa perusahaan kita dan apa yang akan dilakukan olehperusahaan kita untuk program CSR. Singkatnya, misimerupakan cara untuk mencapai visi yang diinginkan.

Beberapa contoh misi antara lain visi dari perusahaanotomotif terkemuka: mewujudkan AG (inisial) sebagaiperusahaan yang beroperasi secara excellent berdasarkanpada pendekatan triple bottom line, dengan meningkatkanstakeholders value guna mencapai sustainable business.

Contoh lain adalah misi salah satu perusahaan pulp and paper: Membangun kemandirian masyarakat didalammengembangkan aset ekonomi. Mengembangkansumberdaya alam dan lingkungan. Meningkatkan sumberdaya manusia dan entitas sosial budaya.

Menetapkan Tujuan

Tujuan merupakan hasil akhir atau wujud kongkret dari sebuah visi. Tujuan merumuskan apa yang akan diselesaikan oleh perusahaan dan kapan akan diselesaikan dan sebaiknya diukur jika memungkinkan.

Menetapkan Kebijakan

Kebijakan perusahaan merupakan pedoman umum sebagai acuan pelaksanaan program CSR yang akan di jalankan. Berikut salah satu contoh bagaimana seharusnya kebijakan CSR pada sebuah perusahaan :

  1. CSR merupakan investasi sosial perusahaan
  2. CSR merupakan bagian dari strategi bisnis perusahaan
  3. CSR merupakan upaya untuk memperoleh licence to operate perusahaan dari masyarakat
  4. CSR merupakan bagian dari Risk Management

Sumber: http://keuanganlsm.com/article/umum/panduan-praktis-penerapan-csr/

 

 

One Response to "Bagaimana Menggalang Dana CSR?"

  1. Romeo Posted on 6 Juni 2013 at 23.11

    artikel ini bisa menambah wawasan baru dan tentunya bisa dicoba, salam kunjungan

Tinggalkan Balasan